Tuesday, November 18, 2008

menangis itu sakit tapi lebih sakit kalau tak menangis

apabila kita menangis kita dianggap lemah. terasa lemah pun. orang akan kata kita cengeng. orang akan kata kita lembik.

kalau perempuan, menangis selalu dikaitkan sebagai satu medium untuk menagih simpati. dikatakan air mata itu adalah senjata wanita untuk membuatkan lelaki cair. kalau lelaki, orang kata, mereka tak menangis di mata, tapi dalam hati. macamana nak menangis dalam hati, aku pun tak tahu. dulu selalu membayangkan dalam hati mereka jatuh titisan darah macam air mata (lawak la tuh!!!). hari tu tanya seorang classmate ni, "lelaki pun nangis2 kat orang jugak ker?". dia kata, depends on the individual, tapi jarang la nak tengok lelaki menangis... buat apa nak nangis depan orang.. (sori classmateku itu, aku tambah sikit kata2 ko...).

mungkin ramai yang tak mahu menangis. ya, memang sakit kalau menangis. kalau dah menangis banyak tu, mata bengkak. dah sakit mata. tapi memang sakit di "dalam". dalam hati. kenapa? reason berbeza untuk individu berbeza. tapi, kalau kita tahan perasaan kita yang sakit kat "dalam" macam tu, lagilah sakit. akan rasa seperti ada satu benda yang tersekat di kerongkong, dada, etc..

kita terasa lemah.

hakikatnya kita memang lemah. tak salah kalau nak menangis kerana sedar akan kesilapan lalu. tak salah kalau nak menangis kerana takutkan Dia. kita kena sedar, utk betulkan yang salah. 

kita adalah manusia yang lemah. kita adalah nothing di dunia ini kalau kita rasa kita hebat dan berkuasa, jika nak dibandingkan dengan kekuasaanNya. kita patut menangis kerana malu kepadaNya. 

ego. tak nak menangis. tak sombong ke macam tu?

menangislah...
kadang manusia terlalu sombong tuk menangis
lalu untuk apa airmata telah dicipta
bukan hanya bahagia yang ada di dunia

menangis tak bererti kita sedih, betul tak?

3:139"dan janganlah kamu(berasa) lemah dan jangan (pula) bersedih hati, sebab kamu paling tinggi (darjatnya) jika kamu orang beriman"

2 comments:

majin said...

Aku setuju.

Kadang-kadang, menangis itu bukan hanya menunjukkan kelemahan kita semata-mata, tetapi lebih kepada melapangkan pikiran kita untuk mengatasi kelemahan itu.

shahkang said...

jiwa seseorang yang menghayati sesuatu akan mudah tersentuh
bukan bermaksud jiwang tapi itulah hakikat kehidupan.